Aplikasi Google Home mendapatkan remote bawaan

Google telah memperbarui aplikasi Google Home Android untuk menambahkan remote bawaan untuk Android TV, Google TV, dan perangkat lain seperti Nvidia Shield. Fitur, yang ditemukan oleh 9to5Google , adalah opsi yang berguna jika Anda salah meletakkan remote control fisik. Untuk menggunakannya, buka halaman di aplikasi Google Home untuk perangkat yang ingin Anda kontrol, lalu ketuk “Buka remote” di sudut kiri bawah halaman.

Meskipun fitur jarak jauh Google Home hanya tersedia di https://www.tipsmonika.net Android untuk saat ini, peluncuran akhirnya di iOS berpotensi menjadi tambahan yang jauh lebih bermanfaat. Itu karena pengguna Android sudah memiliki opsi untuk menggunakan perangkat lunak serupa jarak jauh melalui aplikasi Google TV serta ubin jarak jauh dalam pengaturan cepat . Sementara itu, pengguna iOS tidak mendapatkan akses ke fitur nyaman yang sama. Sayangnya Google belum mengumumkan kapan fitur remote Google Home baru akan tiba di iOS

Navigasi melibatkan penggesekan di antarmuka touchpad besar daripada mengetuk D-pad, dan ada tombol di bawah touchpad untuk mereplikasi tombol pintasan remote fisik, home, dan Google Assistant. Ada juga tombol untuk menghidupkan dan mematikan TV dan kami melihat tombol volume dan mute muncul saat menggunakan remote untuk mengontrol proyektor berbasis Android TV. Demikian pula, keyboard secara otomatis muncul ketika diminta untuk memasukkan kredensial login, misalnya.

Tak satu pun dari ini akan menjadi revolusioner bagi pengguna Android, tetapi ini menjadi pertanda baik bagi pengguna iOS ketika fungsi tersebut akhirnya tiba di aplikasi iOS Google Home.

Google dan perusahaan induknya Alphabet mengajukan banding atas keputusan tersebut, tetapi Pengadilan Umum hari ini menolak banding tersebut dan menetapkan denda sebesar €2,4 miliar ($2,8 miliar). Google dan Alphabet sekarang memiliki opsi untuk mengajukan banding lagi atas keputusan tersebut ke pengadilan tertinggi UE, European Court of Justice (ECJ).

INI ADALAH SALAH SATU DARI TIGA KASUS ANTIMONOPOLI YANG DIAJUKAN TERHADAP GOOGLE
Hasil ini signifikan karena memperkuat argumen antimonopoli yang dibuat oleh komisaris persaingan berpengaruh UE Margrethe Vestager terhadap perusahaan teknologi AS. Selain kasus perbandingan belanja ini, Google telah dihantam oleh dua kasus antitrust besar lainnya yang melibatkan Android dan AdSense masing-masing pada tahun 2018 dan 2019. Kasus-kasus ini sekarang sedang melalui proses banding yang serupa dengan yang hilang dari Google hari ini dengan Google Shopping.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *