Apple memperlambat handset iPhone lama seiring usia baterai mereka untuk mencegah shutdown yang tidak terduga. Dikutip dari Review Aplikasi Terpercaya Perusahaan tidak mengungkapkan hal ini ketika pertama kali mulai melakukannya, dan menghadapi banyak kemarahan ketika ditemukan. Itu kemudian meminta maaf, menawarkan penggantian baterai dengan harga lebih murah, dan memberi pengguna kendali atas apa yang disebut fitur Manajemen Kinerja ini. Sekarang, sebuah laporan mengklaim bahwa sebagian karena gugatan Apple kalah di Prancis atas perlambatan iPhone, perusahaan tampaknya menonaktifkan Manajemen Kinerja pada model iPhone lama jika wilayah perangkat diatur ke negara, membuatnya berjalan lebih lancar dan lebih cepat.

Menurut laporan oleh MyDrivers (dalam bahasa Cina), pengguna model iPhone lama, seperti iPhone 7, melaporkan peningkatan kinerja setelah mengubah wilayah ke Prancis. Publikasi ini juga mampu mereplikasi lonjakan kinerja benchmark AnTuTu pada model iPhone 7 mereka , yang telah menurunkan kesehatan baterai (81 persen). Tetapi menjalankan tes serupa pada iPhone 12 Pro baru dengan kesehatan baterai 100 persen tidak ada bedanya, sesuai laporan, meskipun itu mengkorelasikan peningkatan kinerja dengan penghapusan Performance Management. Namun tidak pasti apakah hanya itu yang berubah ketika wilayah perangkat diubah.

Alih-alih mengubah wilayah, kami menyarankan pengguna yang menginginkan peningkatan kinerja pada model lama, cukup matikan Manajemen Kinerja melalui bagian Baterai di Pengaturan. Namun, perhatikan ini dapat menyebabkan shutdown yang tidak terduga.

Cara Memaksimalkan Masa Pakai dan Umur Baterai iPhone Anda, Menurut Apple
Praktik pelambatan iPhone Apple pertama kali terungkap pada Desember 2017 , dan perusahaan tersebut meminta maaf atas cara langkah itu diluncurkan, tetapi membantah bahwa pelambatan ponsel lama adalah taktik untuk memacu penjualan model baru. Ini juga mengurangi harga baterai pengganti dan memperkenalkan sistem yang memungkinkan pengguna melihat kesehatan baterai .

Setelah penyelidikan, pengawas kompetisi Prancis DGCCRF mendenda Apple EUR 25 juta (sekitar Rs. 218,32 crores) pada Februari 2020 karena gagal memberi tahu pengguna bahwa memperbarui perangkat lunak pada perangkat mereka dapat mengakibatkan kinerja yang lambat.

 

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *