Karyawan, pelanggan, pemasok, dan investor berpartisipasi dengan perusahaan sebagai konstituen utama karena mereka berkontribusi pada proses penciptaan nilai. Regulator dan pesaing berpartisipasi sebagai konstituen sekunder. Regulator mengembangkan undang-undang yang memberikan hak bagi perusahaan untuk melakukan bisnis di arena tertentu, dan pesaing memengaruhi perusahaan dengan memaksa mereka untuk memilih langkah balasan sebagai tanggapan atas inisiatif kompetitif.

Komunitas secara luas dapat dianggap sebagai konstituen tersier, yang dapat bersifat lokal-ke-global saat perusahaan mengembangkan pasar untuk pelanggan dan berpartisipasi dalam pasar pemasok di seluruh dunia.

Konstituen adalah anggota dari sekelompok karyawan, pelanggan, pemasok, investor, regulator, atau pesaing, yaitu individu atau perusahaan tertentu. Apakah “B ke B” atau “B ke C,” semua konstituen baik yang tergabung atau tidak, terdiri dari orang-orang. Tanpa orang tidak ada apa-apa dalam bisnis, karena orang membuat keputusan.

Tiga jenis keunggulan dapat dibangun dengan konstituen: kompetitif, kolaboratif, dan kooperatif.

Keunggulan kompetitif

Keunggulan kompetitif tentang posisi dan postur yang menawarkan konsistensi nilai yang lebih baik dari pesaing. Keunggulan kompetitif berlaku untuk karyawan, pelanggan, dan investor. Hasil keuntungan bagi karyawan dalam hal kondisi dan kesempatan kerja yang lebih baik; bagi pelanggan dalam hal kenyamanan, kualitas produk dan/atau layanan, dan harga; dan bagi investor dalam hal pengembalian di atas biaya modal.

Perusahaan yang sukses memiliki hubungan erat antara orang dan proses. Penggabungan konstituen yang ketat dengan proses bisnis meningkatkan kemungkinan mewujudkan keunggulan kompetitif. Hasil dari penggabungan ketat adalah perusahaan yang berbeda dan khas yang sulit untuk ditiru oleh orang lain, tetapi mudah untuk diduplikasi oleh perusahaan itu sendiri.

Karyawan yang kegiatannya terintegrasi secara efisien dengan perusahaan mengurangi inefisiensi dan meningkatkan keunggulan kompetitif.

Contoh penggunaan kopling ketat adalah Southwest Airlines, yang telah membangun seluruh budaya di sekitar prosesnya untuk menyediakan transportasi udara. Southwest bergantung pada standarisasi tingkat tinggi dalam proses, fasilitas, dan peralatan.

Southwest juga menunjukkan bahwa keunggulan kompetitif ditemukan dalam hal-hal yang tidak berwujud – orang dan budaya serta proses yang dihasilkan sulit untuk dipisahkan karena mereka sangat erat. Misalnya, karyawan “suka” bekerja di Southwest (Bursa Saham New York: LUV – untuk Love Field – pangkalan Southwest).

Maskapai lain telah mencoba meniru Southwest tetapi tidak dapat meniru konsep tersebut karena mereka tidak dapat mencapai tingkat hubungan yang sama antara orang dan proses.

Pelanggan menjadi erat dengan perusahaan melalui program loyalitas dan produk dan/atau layanan yang nyaman dan mudah digunakan.

Misalnya, program frequent flyer menghubungkan pelanggan dengan maskapai penerbangan; sistem internet banking erat pasangan pelanggan ke bank. Ketika penggabungan ketat terjadi, beralih dari perusahaan ke perusahaan sulit dan mahal bagi pelanggan – oleh karena itu, hasil keunggulan kompetitif.

The Walt Disney Company adalah contoh lain dari kesesuaian yang sangat baik antara orang dan proses. Disney menggunakan karyawannya, yang pada dasarnya adalah “anggota pemeran”, dan proses untuk menghadirkan keajaiban bagi pelanggannya – produk ini sangat bergantung pada pengalaman.

Keunggulan peraturan kompetitif ada ketika suatu perusahaan menemukan celah dalam undang-undang dan peraturan yang belum ditemukan orang lain. Misalnya, Bank Nasional Carolina Utara menemukan celah dalam undang-undang perbankan yang memungkinkannya untuk berkembang ke Florida. Itu kemudian menjadi NationsBank, dan akhirnya mengakuisisi Bank of America, membuat Charlotte, North Carolina menjadi pusat keuangan internasional utama.

Keuntungan kolaboratif

Keunggulan kolaboratif adalah tentang hubungan antara pemasok, atau pelanggan, atau rekan kerja sebagai kemitraan dengan misi bersama, dan beroperasi secara saling bergantung untuk nilai bersama. Jenis pengaturan ini umum dalam hubungan kontraktor/subkontraktor umum, di mana banyak perusahaan berbeda bekerja sama untuk menyelesaikan proyek bersama, seperti di industri kedirgantaraan dan konstruksi.

Tidak ada proyek besar yang dapat diselesaikan tanpa upaya kolaboratif dari berbagai pihak yang membawa beragam pengetahuan dan keterampilan untuk upaya tersebut.

Semakin erat rantai pasokan antara pemasok dan pelanggan, semakin banyak keuntungan yang dimiliki para peserta dalam rantai secara kolaboratif. Penggunaan teknologi informasi dapat membuat perbedaan besar dalam kekencangan sambungan.

Misalnya, pemasok yang mengirimkan informasi penelusuran paket kepada pelanggan mereka seperti yang disediakan oleh Fedex dan UPS menjalin hubungan tiga arah antara mereka, pemasok mereka, dan pelanggan.

Pemasok yang berbagi informasi dengan pelanggan, dan sebaliknya, tentang demografi dan psikografis pelanggan, preferensi dan penggunaan produk, memiliki keuntungan yang jauh lebih besar daripada pemasok yang terkunci di luar rantai.

Keuntungan koperasi

Keunggulan Pendirian Koperasi adalah tentang hubungan antara pemasok, atau pelanggan, atau rekan sebagai asosiasi dengan misi yang sama, tetapi beroperasi secara independen untuk nilai bersama. Jenis pengaturan ini umum dalam hubungan outsourcing, di mana satu perusahaan menyediakan layanan untuk yang lain, tetapi dikelola secara independen.

Misalnya, dalam bisnis pusat panggilan telemarketing outsourcing, penyedia layanan memulai dan menanggapi panggilan telepon atas nama klien mereka – pelanggan berpikir bahwa mereka sedang berbicara dengan karyawan perusahaan itu sendiri.

Hubungan kooperatif menjadi populer ketika perusahaan beralih dari integrasi vertikal sepenuhnya, dan tidak lagi mengontrol seluruh proses dari bahan mentah hingga produk dan/atau jasa jadi.

Kewirausahaan

Memahami konstituen dan membangun keunggulan kompetitif, kolaboratif, dan kooperatif melalui penggabungan yang erat adalah kompetensi kewirausahaan (kewirausahaan, kepemimpinan, dan manajemen) yang penting untuk penciptaan nilai.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *